RSS

Naik Bus Bayarnya Besok Aja!

16 Jul

Oke, sekarang kita ngobrolin bus Mayasari Bhakti yang tiap hari aku tumpangi, dari rumah menuju kantor.

Bus 134 cuma ada delapan biji. Yup, only 8 buses. Dan, itu pun sering kurang, entah lagi storing (baca: lagi mbengkel di pool), disewa buat bus Pariwisata, atau dikandangin sama Polisi (biasanya sih kalo bus abis nabrak orang hehehe…). Itu sebabnya, para penumpang yang tiap hari naik 134 pasti kenal – dan dikenali – oleh sopir, konek, kondektur, dan para pengamen jalanan.

Entah kenapa, kru Mayasari itu punya tampang yang rada lumayan, kalo dibandingin ama kru Metromi dan Kopaja tentunya. Ya jangan dibandingin sekeren mas-mas pilot Garuda apalagi SQ to, kejauhan.

Ada neh salah satu sopir yang lumayan keren. Believe or not tampangnya mirip ama David Villa, pemain bola asal Spanyol itu. Trus, ada juga kondektur yang mirip Ari Lasso. Tapi si mas “Ari Lasso” ini sekarang udah jarang ngikut 134. Ada juga yang tampangnya mirip model seangkatan ama Atalarik Syah, sayang lupa namanya. Putih-tinggi-bersih gitu deh. Mungkin kalo ketemu di mal gak bakalan nyangka kalo si mas ini kenek bus.

Mas-mas kru yang lumayan keren ini membuat sejumlah sewa (baca: penumpang) langganan cewek jadi tergila-gila ama mereka. Ada beberapa romantika kru-sewa langganan. Ada yang TTM-an, pacaran, bahkan ada juga yang sampai married. Ada tu dulu sopir 134 yang namanya Kasdi, ganteng sih enggak.. tapi fans-nya banyaaakk bener. Biasanya sih ibu-ibu yang kerja di Cempaka Mas. *Tidak termasuk saya, tentunya hahaha…*

Para sewa langganan ini sering mendapat “privilege” dari para kru. Kalo pas bus penuh, misalnya, para sewa langganan sering dapet prioritas untuk dikasih duduk – entah itu di atas mesin (posisinya paling depan, sebelah kursi pengemudi) atau di kursi tambahan untuk duduk kenek di deket pintu belakang.

Yang paling menyenangkan adalah mereka sudah hapal banget halte tempat kita turun, tanpa perlu ngomong pun si sopir bakal mberhentiin itu bus yang super gede di depan gang atau di tempat biasa kita turun. Mhm, tidur sepanjang perjalanan pun nggak masalah. Malah, saking hapalnya, kalo kita turun di halte yang gak biasanya (atau jam ikut bus yang gak biasanya), mereka bakal ngomong, “Tumben”.

Sering juga, para sewa langganan ini dibagiin makanan atau minuman. Sering tu si mas-mas itu beli gorengan dan dengan senyum termanisnya nawarin, “Ambil mbak..”.  Tawaran yang cukup menggoda :p

Pernah suatu ketika, pas lagi nunggu 134 di Halte Kenanga (ntar aku ceritain soal jadwal dan halte 134), tiba-tiba ada kenek – waktu itu lagi gak tugas – ngasih Mizone. OMG! Mungkin karena parno, aku nggak minum itu minuman saat itu juga – meski lagi haus. Tapi nunggu di rumah dan aku langkahin dulu itu minuman, takut kenapa-kenapa hahahaha… *Paraahh.. parahh…*

Tapi “privilege” yang paling utama adalah soal DUIT! Pernah suatu ketika dompetku ketinggalan di kantor. Baru nyadar pas bus udah muter di Senen. Aku langsung bilang keneknya, “Aku turun sini aja deh, dompetku ketinggalan di kantor”.

Eh, tak disangka, tiba-tiba dia ngasih Rp2.000! “Nih, buat ongkos angkot sampe kantor”. Surprise.. surprise.

Tapi, yang paling asik ya kejadian tadi pagi (16/7). Ada bapak bapak yang dompetnya ketinggalan di rumah (ini perjalanan ke tempat kerja, ceritanya). Biar gak keitung sama manajemen Mayasari, si bapak ini turun di checker Mayasari, yang ada di dekat pintu tol Antam. Memang, setoran Mayasari berpatokan pada jumlah penumpang, berapa jumlah kepala di bus itu kalikan Rp7.000. Kembali ke bapak tadi, setelah si Checker menunaikan tugasnya, si bapak ini naik lagi. Pas ditarik bayaran, sambil berbasa-basi dikit si bapak ini bilang ke keneknya, “Mas dompetku ketinggalan.”

Dan, si kenek ini dengan entengnya bilang, “Halah pak, udah, besok aja. Kayak gak pernah ketemu aja”.

Si kenek terus berjalan ke bagian belakang, terus narikin duit ke penumpang lain. Aku, si bapak, dan sewa langganan lain yang denger percakapan itu pun senyum manis. Nikmat bener deh punya bus yang rasa kekeluargaannya tinggi banget kayak gini hahahaha….

 
4 Comments

Posted by on July 16, 2010 in Wheels on the Road

 

Tags:

4 responses to “Naik Bus Bayarnya Besok Aja!

  1. Indra

    July 24, 2012 at 2:39 pm

    Masih suka naik 134 gak? Kok skrg bisnya sudah gak ada sih/jarang. Nunggu hampir 2 jam gak nongol2.

     
    • naningisme

      July 24, 2012 at 2:46 pm

      Sekarang udah gak naik 134 lagi, pindah naik KRL Commuter Line. Busnya dari dulu memang sedikit, sekitar 8 armada aja. Nongolnya sekitar 1-2 jam sekali saking macetnya😦

       
  2. betris

    March 12, 2013 at 8:35 am

    Memang sekarang 134 trayeknya sdh dihapuskan, krn semakin sedikit sewanya..

     
    • naningisme

      April 2, 2013 at 11:54 am

      Hehehehehe.. sewanya pada pindah ke kereta, pada jadi roker :d

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: