RSS

Nenteng Kantor ke Mane-Mane…

12 Feb

ImageLEGA. Itu mungkin satu-satunya kata yang tepat untuk mendefinisikan segala rasa di hati pasca mundur dari perusahaan tempat saya bekerja selama delapan tahun terakhir. Sebodo teuing kagak dapet pesangon, kagak dapet gaji terakhir, kagak pake acara salaman dengan orang sekantor, kagak dapet ucapan terima kasih tak terhingga dengan cucuran air mata penuh haru dari pak bos, yang penting eike bebaaass.. *joget-joget*

Meski di surat cinta untuk pak bos tanggal resmi saya mundur itu per 31 Januari 2013, sejak awal Januari saya sudah menikmati hari-hari tanpa harus ngantor lagi. Karena saya yaqqin seyaqqin yaqqin-nya kalo gaji Januari kagak bakal dibayarken, karena satu dan lain hal, dan ternyata perhitungan saya benar adanya. Aha! Gak rugi bandar kitaaa..

Dua minggu pertama, saya benar-benar menikmati hari. Bangun siang, nonton KDrama dan serial investigasi pembunuhan seharian, tidur, males-malesan, nongkrong di tempat-tempat asik, ganggguin temen-temen yang lagi pusing ama kerjaan, you name it lah. Kapan lagi bisa menikmati hari. 

Tapi, ternyata, status “pengangguran” hanya bisa saya nikmati tak lebih dari 14 hari. Kabar saya resign langsung menyeruak ke seluruh jagat (sumpah, ini kalimat lebay), yang membuat saya kebanjiran tawaran kerja sama, mulai dari menulis buku untuk salah satu BUMN hingga mengedit internal magazine sebuah multinational company.

Alhamdulillah. Itu kata yang pas untuk mendeskripsikan segala kesempatan (kedua) yang hadir dalam hidup saya. Sungguh di luar dugaan, project-project itu justru saya dapat dari seorang kawan, bukan kawan dekat — yang tidak pernah terpikirkan bahwa dia akan membantu saya di kemudian hari. Waktu itu saya hanya membantu memberikan ide untuk bukunya dan sedikit membantu proses pengeditan. Ini membuat saya selalu yakin pada skenario Tuhan: there’s no coincidence, because everything is happen for a reason.

Dan, begitu saya mengiyakan tawaran tersebut, saya justru memiliki kesibukan di atas normal. Maklum, saya menjadi penulis pengganti yang harus menyelesaikan buku setebal 200 halaman kurang dari satu bulan. Proses ini berarti mencakup wawancara, transkrip, menulis, mengedit, sampai merevisi tulisan berulang kali – sesuai permintaan klien. Proyek Bandung Bondowoso.

Acara lari pontang-panting ini masih harus ketambahan proses melahirkan dua majalah baru dan mengedit sebuah majalah internal sebuah perusahaan konglomerasi. Plus mengurusi nasib perusahaan digital multimedia – hasil kongsian dengan sesama mantan jurnalis (TV) – yang loading eh jalannya lemot karena modal yang minim beud. Sabar menanti invoice yang tak cair jua, cyn. Lengkap sudah lelahnya.

Status Pengangguran segera berubah menjadi Pengacara — Pengangguran Banyak Acara. Saya mengundurkan diri dari kantor. Saya tak lagi memiliki kantor tetap. Tabungan saya makin menipis. Tapi saya justru menyewa virtual office di jalan Gatot Subroto. Seorang sahabat bilang antara smart dan gendeng itu beda tipis. Sayang, dia tak mau memberi tahu saya berada di bagian mananya, smart-nya atau gendengnya.

Namun, apapun itu, satu impian saya telah terwujud: saya bekerja di rumah. Saya bener-bener nggak suka kalau harus ngantor setiap hari dari pagi sampai sore sepanjang usia produktif, berada di belakang meja, di dalam ruangan (apalagi kubikel kecil), mengerjakan pekerjaan yang sama tiap hari, apalagi kalau sebelum dan sesudahnya harus menikmati kemacetan lalu lintas. Hadeh, bisa-bisa saya gila sebelum waktunya.

Saya menikmati hidup saya yang sekarang. Saya bisa mengatur sendiri durasi dan load kerja berdasarkan tenggat waktu, bukan kuota jam kerja harian ala karyawan. Saya bisa bekerja di mana saja, di rumah, di kafe, di ruang kantor yang sudah saya sewa mahal-mahal, atau bahkan di perjalanan kereta api antar kota antar propinsi. Selama laptop saya terkoneksi dengan internet, itulah kantor (baru) saya…

“A dream doesn’t become reality through magic. It takes sweat, determination, and hard work.”
(Colin Powell)

 
2 Comments

Posted by on February 12, 2013 in Pariwara dan Para Pewarta

 

Tags: , , ,

2 responses to “Nenteng Kantor ke Mane-Mane…

  1. tulang77

    February 18, 2013 at 4:42 pm

    pengen jadi penangguran tapi kagak berani kayak elo cyyyn…

     
  2. naningisme

    February 21, 2013 at 10:11 am

    Ini bukan soal keberanian. Tapi soal menakar risiko. Gw gak punya tanggungan dan gw bukan tanggungan siapa pun. Gw bertanggung jawab penuh atas diri sendiri. Ibaratnya kalo gak punya duit buat makan, ya yang bakal kelaperan bakal diri gw sendiri. Beda kondisi lah ama elo.. Jangan disamain cyynn.. Kondisi ini bakal beda kalo gw udah berkeluarga. Kudu mikir seribu kali sebelum nglakuin hal gendeng kayak gini hehehe..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: