RSS

Nyetatus

06 Feb

Image

Baiklah, setelah sekian lama nggak update blog, saya kembali hadir dengan tulisan seringan kapas. Soal update status. Entah itu status BBM, Facebook, apa saja. Gak mau sok suci, saya juga suka update status. Kadang isinya keluhan (terutama soal jalan macet, kereta error atau sinyal telko nyungsep). Kadang isinya juga sok Mario Teguh, kasih kata-kata bijak. Tapi, saya rasa, kadar nyetatusnya masih normal :p

Beberapa kawan super duper aktif update status BBM. Sehari mungkin bisa 20 kali update. Kurang kerjaan? Mungkin. Tapi, yang lebih kurang kerjaan mungkin saja saya. Kok sempet-sempetnya merhatiin orang yang update status, udah gitu ditulis pula di blog hehehe..

Anyway, back to kawan yang hobi update status, ada kawan yang selalu sekali update status, soal apa saja. Mulai bangun pagi yang telat, kepleset di kamar mandi (emang ke kamar mandi bawa BB ya?), nunggu angkot lama (mungkin ini saya sesekali melakukannya kalo nunggu kereta yang tak kunjung datang atau memaki-maki institusi perkeretaapian di negeri ini karena kereta yang sering error), sampai hal-hal detail yang kadang bikin saya nyengir geje.

Baru 30 menit lalu kawan saya update status BBM seperti ini “Otw kostan. Duduk di kursi depan angkot. Sebelah gw bapaknya bau banget. Untung bawa minyak wangi yang beli di Madinah waktu umroh dulu :D”. Tiga menit sebelumnya dia update status, “Ikhlas, ikhlas, ikhlas!”. Sebelumnya, 17 menit sebelum update-an yang soal ikhlas itu, dia nulis, “Maem bakwan Malang yang pedes and asem duyu”. Sebelumnya? Wuahh.. buanyaakkk..

Saya nggak begitu kenal sama si mbak ini. Hanya bertukar PIN BB karena urusan pekerjaan di kantor lama. Tapi berkat update-an status BBM-nya, rasanya saya ngerti banget pergerakan harinya. Kalo boleh di-summary, hari ini dia bangun kesiangan, terpaksa duduk di angkot hadap belakang, mual-mual karena pusing, trus ketemu ama klien cerewet, diomelin bos, lalu pulang mampir warung bakso langganan dan diakhiri dengan ‘jackpot’ sebelahan ama penumpang bau ketek hahahaha.. Isn’t cool? Seluruh dunia tahu harinya.. Hm, kalau aja dia adalah buronan kelas wahid, itu sniper gak perlu rempong nyari tempat sembunyi untuk mbidik laras panjang untuk mengakhiri hidupnya. #komenramutu #buronantakpernahupdatestatus

Kawan saya yang lain lagi, si mas-mas ini benernya punya jabatan mentereng di kantornya. Kantornya lumayan wahid pula. Tapi, hobi narsis di status BBM nggak ketulungan. Nggak cuma update status, tapi juga update nama, dan foto. Kalo nama disesuaikan dengan kondisi dia (tapi sering banget ganti, bisa tiga kali sehari). Sebut saja namanya Wan Abud. Kalo update nama misalnya jadi Wan Abud and the reporters, Wan Abud formulating new program, Wan Abud is on fire. Itu perubahan di kolom nama ya, bukan kolom status.

Kalo update status bisa lebih dari 10 kali sehari. Sebenernya status nggak begitu sering berganti, seperti kawan yang barusan naik angkot bau ketek itu. Tapi si mas-mas ini sering banget ngedit status-status sebelumnya. Kadang karena typo error, kadang ditambah emoticon, kadang ditambah “hahaha..”. Mungkin karena pengen meneguhkan diri sebagai seorang perfeksionis. Halah! Kalo soal foto, aahh.. ini dia nih, foto ngadep cermin di hotel mewah atau foto-foto selfi di tempat-tempat (yang syukurnya emang) keren sering banget nampil di PP.

Lain lagi dengan kawan saya yang satunya. Setiap hari dia up date status tepat empat kali sehari. Pagi dua kali, siang sekali, dan sore sekali. Pagi isi statusnya selalu “otw office” dan jam absen — jadi kalo dia absen jam 7.15 maka statusnya “Absensi 7.15”. Kalau siang hari statusnya adalah menu makan siang yang dibawain bininya. Dan, bisa ditebak, status sore harinya adalah “otw home”. Mungkin dia update status tujuannya buat lapor ama bini ama manajer HRD.

Soal modus lapor, ada reporter saya dulu melakukan hal ekstrem. Dia bolos untuk kesekian kalinya dalam bulan itu. Kali itu dia bilang ke redakturnya kalo dia masuk angin. Dan, sodara-sodaraaaa.. PP yang dipasang di BBM-nya adalah foto punggung dia yang lagi dikerokin! Hadeeuuhhh.. tepok jidat.

“Words can be like X-rays if you use them properly — they’ll go through anything. You read and you’re pierced.” (Aldous Huxley)

 
7 Comments

Posted by on February 6, 2014 in Random Thought

 

Tags: , ,

7 responses to “Nyetatus

  1. Kakmoly

    February 6, 2014 at 9:04 pm

    Haha, mba naniiing. Akhirnya dirimu muncul kembali.

    Mba, aku belakangan juga sedang memikirkan fenomena ini. Apalagi, di lingkungan pertemananku (Halah!), ada animo yang berkembang seperti ini, kalo kamu sering banget update dan update-nya adalah hal-hal ga penting, kamu lama kelamaan akan di cap “temen super nyebelin” karena sering banget update yang ga jelas.

    Trus ternyata soal pelabelan ini berkembang terus menerus hingga akhirnya membuat kita menjadi membatasi diri dalam men-share sesuatu di Fb. Semacam orang-orang berfikiran bahwa seseorang yang terlampau banyak update status (meskipun status itu masih dalam standard kewajaran), akan dianggap terlalu heboh, berlebihan dll. Saat saya tanya mengapa kita harus seketat itu menjaga sesuatu yang kita share di Fb/akun lain, mereka menjawab “Yaa, kan melalui share-share an, status di akun sosmed itu, orang lain akan tahu pribadi kita, paham seperti apa cara berfikir kita, kepribadian kita, atau mungkin yang update-an nya super parah, kita bisa tau kejadian mulai dia buka mata-tutup mata.” Saya menangkap mereka, orang-orang yang tidak setuju itu- merasa khawatir kalau orang lain berpandangan jelek. Sehingga sangat penting buat mereka menjaga hal-hal yang mereka bagikan untuk menjaga image dan nama baik.

    Tapi seandainya ada orang yang hanya mengacu pada aktivitas kita di dunia maya sebagai landasan untuk mengambil kesimpulan atas sikap kita, apakah itu namanya bukan “Judging a book by its cover ya mba?”

    Haha. tulisan mba naning yang tadinya seringan kapas, jadi diribetin sama saya. Maaf ya, Mba Naning. Thanks a lot.

    I’m waitin’ for your next writing🙂

     
    • naningisme

      February 10, 2014 at 11:40 pm

      Hai Metha, hhmm.. kalo kau ngeliat fenomena ini ya berarti ini yang terjadi saat ini: update status. Gak ada yang salah soal update status, apalagi yang mengacu pada perasaan kita hari itu (happy, bete, sedih, marah, whatever..) atau lagi di mana, sama siapa, ngapain. Sah sah aja. Masalahnya adalah kalo update-nya berlebihan, bisa 20 kali dalam sehari hehehe.. Kalo cuma sesekali sih wajar, toh kita juga manusia yang memang punya perasaan🙂

      Tapi, sayangnya, banyak yang lupa kalo kita terkoneksi dengan internet, entah itu berujud Facebook, twitter, instagram, path atau apalah itu saking banyaknya, termasuk kontak BBM, WA, dsb, berarti ada ratusan, ribuan, atau jutaan mata yang bakal baca. Nah, itu yang masih sering dilupain.

      Kalo jaman dulu kita punya diary lengkap dengan kunci gembok, sekarang gak pake gembok lagi. Thanks to internet, jutaan mata bisa baca perasaan atau mungkin rahasia kita. Soal judge a book by its cover.. mhmmm.. kadang sebagai manusia biasa, kita masih tergelitik buat nglakuinnya. Betul? Betuuuulll…

       
  2. Kakmoly

    February 6, 2014 at 9:07 pm

    *Maafkan tulisannya belepotan mba >.<. Saking bersemangatnya ini -_-

     
    • naningisme

      February 10, 2014 at 11:41 pm

      Dimaapkeun, asal besok kirim upeti hahahaha..

       
      • Kakmoly

        February 11, 2014 at 10:12 am

        Aih, sudah mirip orang parlemen ya mba, pake upeti segala hahaha
        Boleh laah, boleh laah🙂

         
  3. tutut25

    February 7, 2014 at 1:27 am

    updateeeee hehehe

     
    • naningisme

      February 10, 2014 at 11:42 pm

      Komen update-an mbak Tutut ah.. :p

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: